Standard Post

Tahun 2020, Mendes Targetkan 10 Ribu Desa Wisata


PKBNews – MENTERI Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Eko Putro Sandjojo menargetkan, jumlah desa wisata di berbagai daerah jumlahnya lebih besar lagi pada tahun depan.

"Tahun depan, paling enggak kita bisa 10 ribu desa wisata," kata Eko di Jakarta, Rabu (14/8/2019).

Seperti halnya di wilayah Gorontalo, dibuat dibuat perkebunan, disediakan tenda, dan api unggun. Meskipun, infrastruktur jalan di sana kurang.

Menurut Menteri Eko, desa wisata lainnya berada di Desa Ponggok, Klaten, Jawa Tengah, di mana tempat itu banyak dikunjungi masyarakat dan bisa dijadikan objek berswafoto di bawah air, sambil berpose dengan benda seperti kendaraan bermotor.

Karena, kata Menteri Eko, selama ini banyak desa-desa wisata yang pendapatannya lebih besar dari dana desanya, bahkan sudah banyak desa yang membayar pajak lebih besar dari dana desanya.

"Kita kumpulkan stakeholder dengan pembuatan desa wisata ini, supaya lebih cepat supaya dana desanya bisa stimulus pembangunan desa," ujarnya.

Bahkan, Menteri Eko memastikan, untuk anggaran dana desa pada periode 2019-2024, jumlahnya lebih besar dibandingkan anggaran dana desa pada periode 2014-2019, yang berjumlah Rp257 triliun.

"Oleh bapak Presiden, lima tahun ke depan jumlah dana desa yang akan diberikan oleh Pemerintah Pusat akan ditingkatkan dari Rp257 triliun menjadi Rp400 triliun," tukasnya.

Menteri Eko yang juga politisi Partai Kebangkitan Bangsa ini berharap, hingga akhir tahun Kemendes PDTT dibantu dengan pihak Kementerian lain dapat mengenakan desa tertinggal yang ada di berbagai daerah dengan jumlahnya lebih banyak lagi.

"Mudah mudahan tahun ini bisa mengentaskan antara 8.500 sampai 9.000 desa tertinggal dari target lima ribu yang telah ditetapkan RPJM (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah)," tandas Menteri Eko.